Pertemuan yang Salah

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Apa kabar pembaca? senang banget kali ini gue kembali menyapa kalian,semoga dalam keadaan sehat wal'afiat yaa teman-teman pembaca..

Mohon maaf gue telat telat dan telat banget buat ngucapin : Taqobalallahu mina waminnkum , semoga amal dan ibadah kita di Bulan ramadhan kemarin diterima oleh Allah SWT, dann mohon maaf lahir dan batin yaa, Mungkin cukup deh *Bagi teman-teman muslim dan muslimat*

beberapa bulan yang lalu, mantan gue, memberitahu gue bahwa dia, yaa kalo kalian yang baca udah tau jawabannya gue gak bakal ngejawabnya, kan udah pada tau,tapi yaudah deh kalo kalian masih penasaran gue bakalan ngejawabnya di cerita kali ini , cekidot

Mantan gue punya yang baru.. apa yang baru? handphone baru ? laptop baru ? rumah ? atau baju baru ? atau yang lainnya.. semua jawabannya salah, *kenaa deh*
Mantan gue punya pacar baruu.Mungkin bagi beberapa orang dan mungkin termasuk gue juga sih,*mungkin,tapi perasaan gue nggak lah,wkwkw* hatinya bakalan tercabik-cabik sedemikian rupa.
Tiba-tiba pada malam itu dia Whatsap gue, "Mii,kau tau ndk? Haha wjwk" *dengan aksen Typonya, wkwkw,sumpah lucu banget gue liatnya,emang khasnya dia sih Typo kayak gini*
Gue : "Apa? kok ada yang lucu nampaknya" *gue liat ada tulisan wkwk,kirain ada yang lucu*

Mantan : "senang sebenarnya"
Gue : "iya senang kenapa?"
Mantan : "Tebak la"
Gue : "Hemm , kau ngabarin sekitar jam 11 lewat malam.. apa ya?"
Mantan : "Ndak bah,hehe aku pacaran lagi"
Gue : "Ohhh,pacaran lagi yaa, hemmm selamat yaa"
Mantan : "Iyaa mi makasihhh :)  "

Sebenarnya omongan kita masih panjang,gue ada jelasin beberapa hal yang pernah ia bilang ke gue, namun ia malah lupa, yaa gue ingatin lagi deh..

Beberapa orang bakalan gimana yaa, agak sedikit sakit hatinya mungkin,tapi bagi gue,gue gak sakit-sakit amat.Mungkin ia telah dapatkan yang terbaik,mungkinn,entahlah.


Okehh beberapa bulan setelah dia bilang itu, udah jarang kontak-kontakan lagi sih.Udah gakk gimana gitu sama dia.

Bulan Juni, kalo gak salah setelah gue menjalankan tes SBMPTN , malamnya gue bareng teman-teman les gue pun refreshing.Gue bareng teman-teman menonton Film di bioskop,sesudahnya pergi makan bareng di salah satu warung lamongan terkenal di kota Pontianak.Setelah itu gue pulang,gue kemas-kemas,ganti pakaian,siap-siap buat tidur.
Beberapa menit kemudian,bunyi hp gue membangunkan gue dari lelapan peetama.

"Bisa minta tolong gak?' Mantan gue hubungin gue,dia minta tolong. "Tolong kenapa?"
"Cepat ke Rumah Radank sekarang,ban motor bocor" . Terus gue jawab "Kau di sana sama siapa?" "Sama kawan,cepatt yaa"

Ini momen langka banget,bayangkan aja gue yang belum pernah bertemu dan dipertemukan dengan cara yang agak aneh juga dann di waktu dimana banyak orang untuk beristirahat.
Gue siap-siap lagi,tas,hp,dompet,siapp.. Motor siapp, langsung menuju TKP dengn ngantuk-ngantuknya dann muka kucel kayak abis boker.

Sampai di TKP, gue agak bingung kok ada teman guee yaa, di situ juga ada mantan gue juga.Kesimpulannya sihh teman gue jadian sama mantan gue.Gue lihat mereka berdua kayaknya habis nonton konser di sekitar rumah Radank.Gue juga lihat ban motor yang bocor.

Gue lihat mantan gue untuk pertama kalinya, dan Astagfirullah,badannya besar banget,gemuk lagi,ini serius,gue gak ngolok,tapi kenyataanya gituu..

Gue disana gak banyak bicara sihh,seperlunya aja bicara,kalo ditanya baru ngomong,kalo gak ditanya yaa gak ngomong.Mantan gue bersikeras kalo disekitar daerah itu ada bengkel yang buka,namun gue ngejawab dengan tanggapan berbeda yaitu gak ada bengkel yang buka pada jam segitu.
Akhirnya,teman gue menyuruh gue naik ke motornya,katanya badan gue agak kurus sementara badannya gemukan persis sama kayak mantan gue, wkwkw.
Gue setujui saran dia,gue naik ke motornya yang bocor itu dan mantan gue beserta pacarnya naik ke motor gue.

Gue dengan kecepatan yang lumayan tinggi membawa motornya yang bencot sana bencot sini.Ban bocor kan,jadi agak susah mengendalikannya.Dan lagian motor ini bukann punya gue,jadi kalo ada rusak-rusak kan bukan salah gue juga,tohh gue juga datang niatnya ngebantuin kok.. 

Sesampainya di rumah temannya mantan guee, teman gue ditawarin pilihan, ikut gue dan gue antar pulang atauuu nginap di rumah temannya mantan gue dan betulkan esok pagi.Teman gue memilih menginap di rumah temannya manta gue itu.Gue pun bergegas pergi.Mereka berdua mengucapkan banyak terima kasih ke gue,dan gue jawab dengan rasa kantuk gue yang agak berat dan sakit yang mengerucut keluar,namun masih gue tahan.

Paginya, sebelum gue berangkat ke Jogja untuk tes,ada whatsap dari mantan gue "Makasih banyak yaa buat tadi malam dah negbantuinn" "iyaa sama-sama"
Walau agak sedikit salah,sedikit tertekan,sedikit sakit,namun gue masih tetap kuat,tetap semangat,tetap berkarya untuk menghilangkan semua kenangan itu 

("Lo jangan benci sama orangnya,tapi lo harus benci sama kenangannya" Koala Kumal 2016)

Masih ada kelanjutannya.. Tunggu yaaa

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Apa Itu Open Recruitment?

Permasalahan Standar Kompetensi Apoteker dan Studi Kefarmasian

Hibrida : Rekayasa Genetika yang Luar Biasa