Pertemuan

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakaatuh

Apa kabar pembaca? seneng sekali gue bisa menyapa kalian kembali, semoga dalam keadaan sehat wal'afiat aamiinn..

Beberapa waktu yang lalu, setelah UAS semester 1, gue memutuskan untuk pulang ke kampung halaman. Kalo dilihat-lihat teman-teman kampus gue juga pada banyak yang pulang. Namun ada juga yang gak pulang, mungkin masih ada urusan dan sebagainya.
Pulang, kata itu yang dapat diimpikan anak rantau seperti kami, terutama yang merantaunya jauhh abnget, kayak gue. 

Semester ini kira-kira libur semester hampir satu bulan. Kalo dipikir-pikir yaa, sebulan itu kita mau ngapain aja, yaa bisa pulang, bisa stay, bisa jalan-jalan juga, dan mengisinya dengan kegiatan produktif.

Alhamdulillah nilai gue semester ini bagus, dann gue gak ngambil remed buat semester ini. Gue beli tiket pulang Jogja-Pontianak kira-kira H-7 atau H-6 gitu, karena teman gue ada yang mau ikut bareng gue, cuman dia masih ada acara kampus begitu. Kami punn pulang tanggal 30 Januari yang lalu.

Kami berangkat sekitar jam 3 sore, yaa agak ngaret dikit sihh tapi, jam 3:15 sore baru turun dari kos. Kami dijemput menggunakan trevel langganan gue. Sesampainya di bandara, kami langsung check-in dan sholat ashar di sana. Baru beberapa menit selepas sholat, kami langsung dipanggil untuk masuk ke pesawat, dan tumben-tumbennya kagak delay gitu. Biasanya sih Delay -__- 

Perjalanan kami menempuh waktu sekitar 1 jam 30 menit lah, agak ngaret dikit juga, maklum pesawat. Perjalan penuh awan gelap dan turbelensi kecil kami rasakan, perjuangan dari pulang sebrang ke sebrang pulau lainnya.

Kami sampai kisaran jam 6:30 sore *Karna Take-off nya kisaran jam 5 sore, dan betul juga, perjalanannya kisaran 1 jam 30 menit*

Next ajaa yaa, sampai suatu moment pertemuan....

Yapp, moment pertemuan, kenapa moment pertemuan? yaa memang pertemuan. Gue udah lama gak ketemu diaa, gak bisa melihat secara langsung..bahkan senyumnya. Gue paling suka ngelihat senyumnya.,, yaa suka aja lihatnya.. mungkin hanya dia aja yang punya senyum seperti itu. 

Saat itu ,kisaran jam 12 siang lewat kalo gak salah, selepas sholat zuhur dan makan siang, langsung ke kostnya, yaa itu pertemuan kami. gue nanya kabarnya gmna dan dia juga nanya balik. Kali itu baru pertama kalinya gue bertemu dengan orang yang berharga bagi gue dan kami saling berbagi cerita saat itu, dimana dia telah menyelesaikan kegiatan prodinya yang tepatnya di kabupatennya sendiri.

Saat itu dia lagi gak bisa jalan siang itu, karna masih menunggu uang kiriman bapaknya. Gue nanya,kalo malam bagaimana, dan jawabannya bisa. Setelah percakapan yang lumayan singkat, yaa kira-kira 2 jam-an ada lahh..
Malamnya, gue jemput dia di kostnya. Kami pergi ke tempat makan lamongan gitu. Kami menikmati waktu-waktu bersama. Mungkin kisaran jam 10 kurang 15 gue udah antar dia pulang ke kostnya.

Keeseoan harinya, kisaran jam berapa ya, gue lupa. Gue jemput lagi ke kostnya, kami pergi ke Bioskop, emang udah janji saat itu bakalan mau ke bioskop bareng teman-teman. Sesampainya kami di bioskop, cuaca sudah hujan. Kami pun awalnya hanya berdiri-diri diluar bioskop. Kami melihat ramainya antrean di dalam, makanya dia nyuruh gue nunggu aja dulu di luar. Kami cerita-cerita lagi, tentang ini itu, tentang teman cowoknya, tentang kegiatan yang dilaluinya kemarin. Saat itu pula dia melihat beberapa anak SMA yang datang ke bioskop , “Itu anak SMA **** kah??, Sekolahnya ***** tuu” . “iya anak SMA **** tuu” .
Kami juga sempat berfoto beberapa saat, dia ngajak foto waktu itu, gue juga sempat ngelihat layarnya yang pecah itu, “Gak mau ganti hp?” “Hp ini banyak kenangan, maauu sih ganti” katanya. Mungkin memang benar, suatu barang yang udah ditangan, lama banget malah, mungkin banyak meninggalkan kenangan, baik kenangan yang manis ataupun kenangan yang pahit, semua jadi satu.
Kami pun memutuskan untuk masuk dan duduk di sana. Kami berbincang-bincang kembali. Gue manfaatkan moment ini, yaa walau bagaiamanapun mungkin moment ini gak bakalan terulang lagi. Tapi gue masih berharap dann yakinn bahwa moment ini bakalan hadir kembali, baik dalam waktu singkat ataupun waktu yang sangat panjang nanti. Kisaran beberapa jam kemudian, temen-temen gue datang. Nahh temen-temen gue ini, juga temen dia, istilahnya satu sekolah sama dia. Temennya datang, dan langsung bilang, “Cie cieeee, berduaannn” . Anjirr, kampret ni anak, wkwk, gue sama dia duduk berduaan itu nungguin kalian, wkwkw. Kami duduk bersama, nahh si Temen ini bawa teman lainnya, dua orang cowok cewek yaaa aliass pacaran gitu. Nahh kami ngobrol lah kan, sharing cerita kuliah masing-masing orang, ribetnya tugas yang didapat, dann banyak lagi sihh waktu itu. Okehh kami kembali ke tujuan utama kami, yaitu nonton film. Temen gue yang ini nyuruh temannya buat beli tiket, yaa temannya mau dong, kalo kagak mau, buang ajaa dianya, wkwk.

Masuk ke bioskop, gue duduk di ujung, samping dia. Film yang akan ditonton itu Resident Evil : Final Chapter. Film zombie dan monster jadi satu, dengan suara yang menggelegar dan keras, mungkin itu yang membuat dia ketakutan saat menonton film itu, sampai dia meremas lengan baju gue, saking takutnya dengan efek suaranya. Gue hanya tertawa dan tersenyum melihatnya.
Setelah nonton film, pas banget udah maghrib , kami beranjak ke mushola untuk sholat maghrib. Setelah sholat maghrib, kami pergi lagi ke tempat makan yang gak terlalu jauh dari Mall. Disana kami makan, dann beberapa saat kemudian, Ijul dating. Gue sempat suruh dia ikut nonton, cuman dengan alasan  yang nyeleneh, dia gak ikutan.

Keesokan harinya, dia disibukkan dengan beragam aktivitas, serta suasana yang kurang mendukung dikarenakan mendung dan hujan rintik-rintik gak deras, yang akhirnya dia putuskan untuk ditunda pertemuan sampai waktu dia sempatnya kapan. Siangnya gue bergegas ke tempat pengambilan paket teman gue, yang isinya itu kalo tidak salah laptop dan dokumen untuk pengurusan kuliahnya, dan seketika gue sampai disana, paketnya udah diambil sama temen gue, setelah tau paketnya udah diambil gue keluar dan cek hp, dilihat Line dari ijul kalo paketnya udah diambil dia,hufftt syukurlah.

Setelah mendapat paket, gue langsung disuruh ijul buat ke Rektorat UNTAN. Memang sihh, setelah mendapat paket itu, langsung ke sebuah kantor di rektorat yang mengurusi keadministrasian. Gue langsung bergegas ke sana. Gue berhenti di dekat auditorium, gue ngiranya dia nunggu di auditorium, lahh ternyata nunggu di rektorat. Lagi-lagi gue salah focus, Njayyy…

Sesampainya di rektorat, gue bareng ijul masuk ke sana. Ijul bertemu temannya, dan dia masuk bareng temannya. Sementara itu, gue mending nunggu di luar aja, lagian ini bukan kampus gue, dan gue gak tau seluk beluknya. Beberapa menit kemudian hujan datang. Paket yang diletak di motor ijul langsung diambil dan diamankan. Sambil nunggu ijul, mending main hp aja, lihat-lihat sekitar rektorat yang rame banget kali itu. Beberapa menit kemudian, ada kejadian yang mungkin tak terduga muncul. Seseorang manggil gue, dia nanya “Bang, abang tau tempat lapor kehilangan KTM ndak? Soalnya KTM saya hilang?”. Sontak gue ngejawab “Gak tau ni bang”. Nah selanjutnya dia bertanya lagi “Bang kalo ngurus daftar ulang dimana ya?” terus gue jawab dengan sok taunya “di sana bang, yang ramai-ramai tuu *sambilnunjukkegdeungyangbanyakorangnya*”. Orang tersebut langsung pergi setelah mengucapkan terima kasih ke gue.

Lama nunggu ijul keluar, sampe bosenn. Dia keluar bareng temannya, dann ijul ngajak gue ke fakultasnya. Ngapain coba ke fakultasnya. Kan gue bukan anak situ, tapi yaa gak papa lah, lihat-lihat aja kampusnya kayak gimana. Masuk ke kampusnya, gue ngelihat banyak orang, yaa iyalah kan namanya juga kampus, mana hari itu mereka lagi lihat jadwal matkul semester depan. Kalo dilihat dari jadwal yang terpampang, mereka masih menggunakan system paket, atau system ini sendiri adalah terobosan baru untuk angkatan 2016 atau gimana? Gue bingung dan aneh melihatnya…

Setelah urusann selesai semua, gue nangkring di kontrakan ijul *Nangkring = Nongkrong* . Kisaran jam set 5 gue pergi, jemput dia. Dia nge-Line gue sebelum jam 4, katanya urusannya udah kelar, dan dia minta dijemput. Namun gue udah bilangin ke dia, kalo misalkan ntar pas dijemput ini gerimis-gerimis gitu, nggak papa kah?. Dia jawab sih, nggak papa gitu, soalnya pas dia ngurus kerjaanya udah terkena gerimis gitu.

Sampai di TKP, gue nanya, kita mau kemana, dan dia menjawab dengan jawaban yang paling Jreng Jreng Jreng…. “TERSERAH” kau lah.. Kalo terserah ini adalah kata-kata yang susah diterjemahin, terutama dilontarkan oleh cewek. Disisi lain gue juga bingung mau pergi kemana gitu, lagian juga gerimis gitu, kemungkinan besar pasti nantinya hujan deras. Seketika itu, agenda kita kayaknya cumin bagi File Naruto sama Film-film gue ke dia. “Kalo begitu ke rumah eyang aja” sontak gue, “Ayoklahh, nggak papa kok, sekelian ketemu eyang kau, wkwk” . Gue juga gak mikir panjang bakalan ngajak dia ke rumah eyang gue, yaa hitung-hitung sekalian jalan dan ngenalin rumah gue yang di Pontianak . “Lumayan jauh yaa gi..” dia sedikit prihatin melihat gue yang jauh-jauh jemput dia. “heheh, yaa lumayan lahh, tapi gak jauh-jauh amat kok” .

Sesampainya di rumah, gue masuk bareng dia, disambut eyang gue. “eyang, yogi bawa kawan yaa nii” hal ini gue tegasin lagi, biar gak ada simpang siur gitu kedepannya, wkwk…

Gue duduk, sebelum duduk gue sempat ambil laptop dan hardisk, sembari dududk gue pindahin file-file naruto ke hardisk tadi. “Gii, kau bawa almet ndak?” tanyanya, “Bawa kok, mau makai kahh? Habis makai kau langsung foto gitu, wkwkw” canda gue, “iya” . Gue naik lagi keatas, bawa almet dann dia langsung makainya. “Passs aaa giii, aku pindah ajaa yaa ke tempat kauu” . Tapii jujur, gue juga bilang pas dan cocok banget dia pakai almet gue. “Iyaa, almetnya beli ajaaa 11 jutaa, wkwkw” . Dia langsung selfiie menggunakan almet gue. Senyum-senyum sendiri, ketawa-ketawa sendiri, gue aja lihatnya lucu aja, senyum-senyum sendiri gue lihat tingkahnya, wkwk.

Setelah ituu,film-film sudah gue pindahin ke laptopnya, dan dia coba nonton salah satu film yang telah gue berikan, Koala Kumal. Awalnya dia nonton sendiri, karena gue juga udah puas nontonnya. Dia menggunakan headsetnya, dan nonton sendiri. “Mau dikawanin gak nontonnya? Daripada nonton sendiri..” dia menyerahkan headset sebelahnya ke gue. Kita berdua nonton jadinya. Koala Kumal, Film yang lumayan bikin baper juga, agak kena ke kitanya gitu, karena mengangkat hal-hal percintaan di sekitar kita, mulai dari diputusin sampai nangis-nangis, terus nemu yang pas tapi gak pas-pas, hal-hal lucu juga ada di film ini yang bikin ketawa ngakak sampai ngakak njirr.. wkwkw.

Setahu gue, dia ini orangnya baper banget. Kisah dari Koala Kumal cukup buat dia baper, sampai-sampai dia ngomong “Ihhh, kasiannn aaaa giii”, gue cumin ketawa kecil aja waktu itu. Dia mungkin udah terelalu strong dan tahan baper, namun pas lihat film ini, rasa strong dia sedikit luntur dann baperan lah dia jadinya.Selama penayangan filmnya, dia sering bertanya pada ague “itu nanti gimana lah? Dika-nya ntar pacaran sama siapa??” dan pertanyaan lainnya, gue hanya jawab “tonton aja dulu filmnya, baru tahuu ntarr” .

Disela film, mamang bakso lewat, “Gii, mau baksoo aaa” . Gue langsung berdiri dan keluar, “Mangggg, siniii “ . Gue kedalam, ambil mangkok, dan cepat keluar. Bakso sudah siap, kami lanjutkan menonton lagi.Dia orangnya suka banget sama bakso, yaa selama kita jalan, dia belum ada makan bakso, terakhir kemarin setelah nonton di bioskop aja makannya hanya mie ayam. Namun kali ini dia dapatkan bakso.

Baksonya habis, dan filmnya juga habis. Waktu menunjukkan pukul 9:30 malam kalo nggak salah. “Bentar lagi tutup kostku gii” dia minta diantar pulang. Dia pamit dulu sama eyang, dan ngucapkan banyak terima kasih atas jamuannya malam ini.

Di jalan, kisaran beberapa menit , motor gue agak sedikit ngadat. Gasnya hilang datang. Ini pertanda perlu isi bensin nampaknya. Di dekat lampu merah aja, kami hampir di tabrak orang. Tidak jauh dari lampu merah, ada orang yang jualan bensin, dan gue berhenti di sana.

Perjalanan lanjut lagi. Kami sedikit jalan-jalan dulu waktu itu, disaat itu gue bertanya kepada dia “Ada yang berubah ndak ?” “Berubah??” dia bertanya. Kemudian dia menjelaskan “Kau tuu kadang suka ndak mau ceritaa, kalo ditanya mau cerita, gak ditanya ndak cerita. Tapii setelah itu, kau agak berkurang sihh, udah mau terbuka lagi dengan aku”. Memang sihh, selama komunikasi dengan dia, gue kadang kalau gak ditanya perihal ini itu, gue gak cerita. Mungkin gue juga sihh, sering gak ingat juga mau cerita apa. Tapi kalo gue cerita, pasti pada saat telponan, mungkin itu lebih enak ketimbang mengetik panjang, heheh.. (maafkan yaa kalo missal gue capek ngetiknya).

Sesampainya di depan kostnya, dia berdiri, buka helmnya, dann…. Senyum-senyum ke gue, kayak senyum anak kecil gitu, hehe. “Dahh, sampai ketemu lagii yaaa”, saat itu sebenarnya besoknya gue bakalan pulang ke Sintang, sementara dia bakalan pulang ke tempatnya, untuk mengikuti kegiatan dari prodinya. “Kauu kangen nanti tuuu, wkwkw “ gue ngeledekin diaa. Terus diaa geleng-geleng aja, sambil senyum-senyum ketawa gitu. Ternyata dia strong yak, wkwwk.

Malam itu, mungkin jadi malam yang berharga buat gue. Dan jadi pengalaman pertama gue, selama ini belum pernah ngantar anak orang sampai larut malam begitu. Gue tertawa kecil di dalam hati. Menikmati dinginnya malam Kota Pontianak yang dinginnya nusuk banget. Sempat berpikir, akankah nanti, suatu saat nanti, bakalan terulang, atau mungkin ada kejutan-kejutan lagi yang menanti gue. Tanda Tanya besar masih berbekas di benak gue. Mungkinkah??? . Hanya Allah yang tahu.

Sekiann catatan gue kali ini, kalo bermanfaat Alhamdulilah.


Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Apa Itu Open Recruitment?

Permasalahan Standar Kompetensi Apoteker dan Studi Kefarmasian

Hibrida : Rekayasa Genetika yang Luar Biasa