Kisah Gamer Zaman Dulu

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Apa kabar pembaca? senang bisa menyapa kalian melalui tulisan-tulisan singkat gue, hehhe.. Gimana liburan kalian?? gue harap liburan kalian menyenangkan, terutama teman-teman yang masih duduk di bangku sekolh, liburan akhir tahun jadi andalan buat jalan-jalan atau ngabisin waktu di rumah aja, mungkin bisa sambil main game, nonton film kesukaan kalian, ataupun hal-hal lainnya..

Ngomongin soal liburan, liburan bagi gue sendiri identik dengan santai-santai dirumah, main game sampai puass, dan mandi siang, wkwkwk.
Liburan kayak gini, biasanya gue ngabisin waktu buat main game, terutama pas zaman-zaman gue masih sekolah dulu. Konsole utama yaa andalan, PS 2. 

Ngomongin PS 2, gue jadi ingat duluu sekali.. pas zaman-zaman gue masih SD kisaran tahun 2004. Waktu itu, gue masih nebeng di rumah teman buat main PS 2. Awalnya di mulai ketika gue masih kelas 1 SD. Gue sering nongkrong ama teman komplek rumah gue, di lapangan volly waktu itu. Teman gue yang agak sedikit kaya, waktu itu ngajak gue dan teman-teman lainnya buat ke rumah dia, main PS 2 bareng. Wuihh,, gue penasaran, apa sih PS 2 itu. Selanjutnya, ketika gue sampai di rumahnya, dan duduk di depan 2 tv, dan ada 2 konsol juga waktu itu. Gue bareng teman lainnya, kalo nggak salah, mainin game digimon. Digimon di PS 2 bisa dimainkan sampai lebih dari 2 orang, asalkan ada port yang buat masukkan stick ke dalamnya. Awalnya juga gue masih bingung ni main apaan ya, memang gue agak sedikit bingung main digimon wkwkw. 


Serunya Bermain Bersama di Rental
Sumber : google.com

Akhirnya,, mereka ganti game,, kalo tidak salah, Downhill. Game ini balapan sepeda di daerah pegunungan dan tempat-tempat extreme lainnya. Kalo tidak salah lagi, Downhill hanya bisa dimainkan 2 orang, sepengetahuan gue. Akhirnya gue coba-coba main Downhill, dannn wuihhh game yang ini seru banget,, wuihhh.. bisa gaya-gaya pas di udara lagi,, kerennn. Setelah game itu, mereka ganti lagi, gue nggak ngikutin lagi, dan gue malah fokus ke bapaknya teman gue. Dia mainin Call of Duty 3 atau 2 gue lupa, pokoknya FPS. Wuihhh seru bangettt,, tembak-tembakan. Gue lebih fokus ke permainan itu. 


Waktunya udah mau maghrib, dannn teman-teman pulang,termasuk gue. Sesampainya gue dirumah, ibu gue heran sama gue, kok mainnya sampai jam segini, main kemana aja. Gue bilang ke ibu gue, kalo gue main ke rumah teman gue, dan main PS 2. Semenjak kenal PS 2 gue punn sering main PS 2 ke rumah teman gue, gue rela kadang nggak bisa main, kadang cuman lihatin mereka doang, kadang main bentar.. yaa pokoknya lika-liku banget.

Pernah suatu ketika, gue hilang , dan main ke tempat teman gue itu, gue ndak bareng-bareng teman gue, hanya gue sendiri, naik sepeda. Ibu gue sampai nelpon-nelpon tetangga buat nanyain keberadaan gue. Kemudian, ibunya teman gue ini beritahu gue kalo ibu gue nyariin gue, sontak gue langsung pulang dan kayuh sepeda dengan sekencang-kencangnya. 

Untuk mengatisipasi gue ilang-ilangan terus, orang tua gue nge-janji-in kalo misal pada saat ulangan umum semester 2, waktu itu gue kelas 2, dengan dapat rengking 1, bakalan dibelikan PS 2. Sontak gue senang banget. Akhirnya gue rajin belajar buat ulangan umum, dannn dengan perjuangan yang keras, Alhamdulillah gue dapat rengking 1 di kelas. Dann orang tua gue langsung ngebeliin PS 2. Gue dapatnya ketika waktu liburan ke Pontianak, dann sudah ada didepan mata gue,, wuihhhh.. kalo tidak salah, gue mainin Teen Titans waktu itu pas nyoba PS 2 baru itu, waktu itu punya gue PS 2 Slim, kalo punya teman gue yang tebal.


PS 2 Slim
Sumber : google.com

Gue biasanya pas akhir pekan, dimulai dari hari sabtu sampai minggu, gue main PS 2 sampai nggak kenal waktu, wkwkw.. kalo hari sabtu, kan biasanya pulang awal kann,, nahh pas sampe rumah, kadang langsung main, ndak ganti baju dulu. cuman ngeletakkan tas di meja belajar, langsung ngidupin PS, yaa begitulahh.. kalo hari minggu, itu gue main sampai malamm,, yaa malam minggu gue dulu, biasanya dihabisin di depan tv, sambil main PS. kadang sampai tengah malam, gue masih main, wkwkw.

Kalo hari minggu, nahhh itu gue abisin seharian buat main, paling-paling jeda mandi siang, dan makan siang. sampai malamnya juga, tapi gak sampai larut. Dann,, setelah PS gue mati, colokkan buat nyambungin kepala tiga dari PS 2 gue disimpan ibu gue, biar gue ndak mainin pas hari-hari biasa. 

Pernah suatu ketika, gue pengenn banget main, kemudian gue cari kemana ibu gue nyimpan itu colokkannya, dann akhirnya ketemuu.. di kocek taplak kulkas. Gue hidupin PS dan mainn,, suasana waktu itu nggak ada ibu gue. Tiba-tiba ibu gue datang dan langsung marah-marah ke gue.. hehehe, terus dicabutnya itu colokkan dan disimpan ntah kemana.

Hal-hal lainnya yang meninmpa PS 2 gue waktu itu seperti optik yang rusak dan musti gantinya mahal banget, dan adapter penghubung antara mesinnya dan sumber listrik yang sedikit nagdet itu membuat gue sedikit gerah. Akhirnya gue nyoba niup-niupin lobang penghubung kabelnya, dann kadang berhasil kadang tidak..

Kaset menjadi masalah yang lainnya. Beberapa kaset andalan gue, sebut saja kaset Bully, GTA San Andreas, ataupun game-game kesukaan gue, terkadang macet. Macet gak bisa dibaca oleh mesinnya, ataupun lecet-lecet di bagian piringan kasetnya. Bila kasetnya telah macet, gue udah mulai nyari-nyari kasetnya ke tempat biasa gue beli kaset dann hasilnya kadang nihil. Gue bingung mau nyari kemana lagi. Lalu, akhirnya datang liburan, dan gue bisa beli kasetnya di Pontianak.

Kalo waktu liburan juga, gue sering banget bawa konsol kesayangan gue ini. Buat ngantisipasi waktu bosan gue di rumah eyang gue. Bisa seharian gue dalam kamar buat main PS 2, terutama kalo udah ada kaset baru.. wuihhh.. kadang bisa seharian full... 

Waktu berjalan cukup lama.. semenjak gue udah beranjak SMA dan sampai sekarang, dann lama kelamaan generasi gue meninggalkan konsol legendaris yang satu ini. Meningkatnya perkembangan teknologi membuat PS 2 tergerus zaman. Akhirnya digantikan oleh adik-adiknya yang lebih mempuni dan keren seperti PS 3 dan PS 4. Tapi ada beberapa rental yang masih menyediakan PS 2 sebagai konsol andalan di rentalnya, ditambah dengan PS 3 ataupun PS 4 sebagai pelengkapnya. 

PS 2 punya gue tutup usia diakibatkan sudah mulai usang, dan rusak, terutama bagian pembaca kaset. Terakhir kali PS gue diservis dan digantikan dengan game-game yang berada di Hardisk. Namun, kendalanya ialah, ada beberapa game yang tidak bisa dimainkan dan ada yang tidak ada gambarnya. Game-gamenya juga ngacak dan tidak sesuai selera gue.

Kenangan dari game legendaris ini, terutama konsol PS 2 akan selalu gue kenang, karena ini merupakan sarana bermain dan kumpul bareng teman-teman yang mudah dan gampang, dann juga banyak kontak sosialnya ketimbang game-game zaman sekarang.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Apa Itu Open Recruitment?

Hibrida : Rekayasa Genetika yang Luar Biasa

Permasalahan Standar Kompetensi Apoteker dan Studi Kefarmasian